Benarkah Cinta Hanya Omong Kosong Belaka?

Cinta dan rasa sakit adalah sesuatu yang tidak bisa dipisahkan, banyak kejadian yang menjadikan cinta hanya omong kosong belaka.
Cinta adalah kata yang penuh makna. Mungkin semua orang mencintai atau dicintai. Saya telah mengalami banyak kisah cinta, baik nyata maupun fiksi. Saya juga menulis banyak puisi cinta, Anda bisa membacanya di 50+ Kumpulan Puisi Inspiratif.

Sesuai dengan tajuk “Apakah cinta benar-benar hanya omong kosong?” Sebelumnya kita pertama kali mendefinisikan apa itu cinta. Menurut KBBI, cinta adalah perasaan sangat cinta atau sangat cinta. Arti Sederhana dari KBBI. Padahal, banyak sekali makna cinta menurut sudut pandang masing-masing orang.

banner 728x90

Ketika seseorang merasakan cinta, perasaan itu selalu disebut jatuh cinta. Kenapa harus jatuh? Saya akan membahas menurut sudut pandang saya tentang perasaan cinta ini. Jatuh adalah sesuatu yang, ketika Anda mengalaminya, dapat menyebabkan rasa sakit. Rasa sakit saat jatuh, tentu saja, bersifat individual untuk setiap orang. Sama saja dengan sakit, namanya sakit. Contoh proposal tersebut; si A sakit, si B sedang jatuh cinta. Keduanya dimulai dengan kata “jatuh”. Soalnya, jika seseorang merasakan cinta, lamarannya terlihat seperti ini; Saya sedang jatuh cinta, atau saya pikir dia sedang jatuh cinta.

Dengan demikian, sudah pasti bahwa cinta adalah rasa sakit. Lalu mengapa orang masih merasakan cinta dan ingin mencintai atau dicintai? Saya pikir karena mereka berpikir bahwa cinta bisa membuat bahagia. Ada banyak sudut pandang bahwa ketika aku mencintainya, aku merasa bahagia, meski dia tidak mencintaiku. Ada juga yang ketika dicintai merasa bahagia meski tidak mencintai orang tersebut, dan sebagainya.

Tidak ada yang salah dengan merasakan cinta, karena cinta adalah hak semua orang. Ya, setiap orang berhak mencintai siapapun, bahkan orang yang sudah memiliki pasangan, orang yang sudah menikah atau sudah beristri. Namun yang tidak dapat diterima adalah jika rasa cinta menjadi motif untuk memiliki dan merusak hubungan harmonis orang lain, maka mereka biasa disebut pelacor. Pelaku ini bisa perempuan atau laki-laki, jadi jangan membeda-bedakan jenis kelamin.

Saya ambil data Badan Pusat Statistik (CSO) tahun 2022, tahun 2021 ada 447.743 perceraian. Jadi data ini hanya untuk umat Islam, tanpa menambahkan agama lain. Alasannya bermacam-macam, seperti perselisihan, pertengkaran, ekonomi, penelantaran, penelantaran, kekerasan dalam rumah tangga, mabuk, murtad, dipenjara, dipenjara, judi, poligami, zina, kawin paksa, kawin kontrak, cacat, madat, dll. d.

Dengan banyaknya perceraian, mengapa orang masih menikah karena cinta? Padahal menurutku cinta itu hanya omong kosong. Sudah menikah dan bercerai, mereka berjanji, bersumpah di depan para saksi dan Tuhan bahwa mereka akan mencintai, menyayangi, dll, tetapi sebaliknya mereka mengkhianati dan berakhir dengan perceraian. Ini adalah omong kosong terbesar dalam cinta. Apapun alasannya, intinya adalah kisah cinta mereka berakhir dengan bencana.

Berikutnya adalah kematian, yang selalu menunggu kita kapan saja dan di mana saja. Kematian pasti akan datang. Saya akan menceritakan sebuah kejadian yang berhubungan dengan kematian ini. Ada dua orang yang saling mencintai, pada hari ini mereka akan menikah. Calon pengantin sudah siap dengan gaun pengantinnya yang sangat cantik. Ia begitu deg-degan, gugup, gugup, bahagia, tidak sabar, semua campur aduk menanti calon suaminya. Calon suami sedang mengemudi ke tempat pernikahan mereka mengendarai mobil bersama keluarganya.

Di tengah perjalanan, sebuah kapal kontainer besar mengalami rem blong, melaju kencang dan menabrak mobil mempelai pria. Kami membuat mobilnya rata dan semua nyawa di dalam mobil menghilang. Kabar tersebut segera menyebar hingga akhirnya sampai ke telinga mempelai wanita. Tiba-tiba mempelai wanita sangat kaget, kaget, kaget sekali sampai dadanya sesak bahkan sampai pingsan. Bangun dari pingsan, mempelai wanita tak henti-hentinya meratapi kematian calon suaminya. Sekali lagi, cinta hanya menyebabkan kesedihan dan penderitaan.

Cerita selanjutnya tentang pasangan, baik itu pacar, fwb, ttm, saudara palsu, sahabat, musuh dan lain sebagainya. Dua kekasih saling mencintai. Lalu ada seks, akibatnya gadis itu hamil. Setelah mengetahui bahwa gadis itu hamil, lelaki itu bahkan tidak bertanggung jawab, bahkan memerintahkannya untuk melakukan aborsi atau aborsi. Tentu saja, hal-hal tersebut sangat-sangat mengganggu perasaan dan psikologi cewek, karena cowok hanya ingin bersenang-senang. Jadi memang benar cinta itu hanya omong kosong.

Ada juga yang diduga suami istri yang malah berperan sebagai saudara kandungnya, hal ini terungkap menjelang waktu pernikahan. Lalu kamu masih tidak percaya bahwa cinta itu hanya omong kosong? Dengan beberapa bukti yang saya berikan, dan kejadian yang telah Anda lihat, saya pikir itu sudah cukup. Pernikahan hanya menimbulkan masalah tambahan, penderitaan dan beban tambahan. Kebahagiaan itu hanya sedikit dan sesaat, pada akhirnya akan tetap mati.

Jadi janganlah mencintai atau dicintai tanpa penyertaan Tuhan. Artinya, jika cinta kita membuat kita lebih dekat dengan Tuhan, lebih rajin beribadah dan hal-hal baik lainnya, maka lanjutkan. Jika tujuan menikah hanya untuk mengharap ridha Allah SWT, maka silakan saja. Karena dengan begitu kita sudah menyadari dan tahu betul bahwa hidup kita adalah milik Tuhan. Setiap kali Tuhan mengambil kita, kita harus ikhlas, dan ketika kita ditinggalkan, kita selalu berdoa agar suatu saat kita dipertemukan kembali di surga-Nya. Seberat apapun masalah dengan pasangan, pasti ada jalan keluarnya dan bisa diselesaikan dengan cara yang baik, dan tidak lari darinya.

Mungkin benar cinta itu omong kosong, mungkin benar cinta itu hanya rasa sakit, seperti segala sesuatu yang negatif dalam cinta. Meskipun demikian, saya tetap mencintai.

banner 728x90

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *