Hasil Sensus Pertanian Kota Batu

Kota Batu ( Klikbatu.id ) – Hasil Sensus Pertanian Kota Batu Tahun 2023 menunjukkan peran petani milenial sangat membanggakan di Kota Batu. Ada sebanyak 13.218 petani berusia 19 sampai 39 tahun yang bergerak di 140 usaha tani perorangan dan 135 rumah tangga urban farming. Pertanian yang dikembangkan, terutama oleh urban farming telah menerapkan teknologi digital dengan lahan yang terbatas. Data ini disampaikan Kepala BPS Kota Batu, Thomas Wunang Tjahjo saat beraudiensi dengan Pj Wali Kota Batu, Aries Agung Paewai dan jajaran Kepala SKPD di Lingkungan Pemerintah Kota Batu bertempat di Rupatama Lantai 5 Balaikota Among Tani Kota Batu (22/12).

Menanggapi data BPS tersebut, Pj Aries mengaku sangat bangga banyak petani milenial yang terlibat secara langsung di Kota Batu. Ia memberikan arahan kepada SKPD agar hasil Sensus Pertanian menjadi fokus dalam mempertimbangkan dan mempertajam potensi pertanian, terutama mendorong petani milenial untuk lebih terlibat dalam memajukan sektor pertanian.

“Mari kita pertajam kembali hasil sensus pertanian ini, terutama melihat potensi keterlibatan petani milenial, untuk terus dibangun komunikasi dan perhatian dalam program fasilitasi pemerintah sehingga akan lebih memajukan pertanian Kota Batu,” ungkapnya.

Terutama, lanjtlutnya, meningkatkan peran petani milenial dalam urban farming, memanfaatkan digitalisasi dengan lahan pertanian yang terbatas, dan menghasilkan pertanian yang berkualitas.

Ada 3 usaha pertanian yang diminati dan dilakukan yaitu usaha peternakan, jasa pertanian dan perikanan. Sementara usaha lainnya yang juga menjadi andalan yaitu tanaman pangan, perkebunan hortikultura dan kehutanan.

Selanjutnya, dalam hasil sensus pertanian di Kota Batu juga telah berkembang usaha pertanian perorangan mencapai 18.335 unit usaha. Tertinggi unit usaha pertanian hortikutura sebanyak 14.734 unit usaha, peternakan 5.628 unit usaha dan tanaman pangan sebanyak 1.393 unit usaha.

Berdasarkan jenis usaha, ada 10 komoditas tertinggi yaitu sapi perah, jeruk keprok, wortel, cabe rawit, jagung manis, selada, bawang pre, bunga krisan, jeruk siam dan sayur sawi.

Sebaran lahan pertanian terbesar berada di Kecamatan Bumiaji seluas 9.560 hektar dan Kecamatan Junrejo 3.566 hektar.

Yang menarik, pertanian Kota Batu didominasi petani gurem. Ada sebanyak 18.109 petani atau 89,109 persen memiliki lahan kurang dari 1,5 hektar atau kategori gurem. Petani gurem tertinggi di unit usaha kehutanan 93,70 persen, peternakan 93,54 persen dan hortikultura 87,35 persen.

“Dengan mempertajam hasil sensus ini, akan menjadi data penting bagi kita untuk menyusun perencanaan pertanian ke depan. Terutama menyelaraskan dengan program pemerintah sehingga petani kita akan lebih sejahtera,” pungkas Pj Aries.

( Hr )

Editor Irfan Hadi

By Redaksi

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *